...Ikatan Musafir..

Wednesday, 23 February 2011

Saat Allah Benar2 Memberi Rehat


Betapa nikmat kaya itu sangat disyukuri apabila miskin, betapa nikmat lapang itu sangat bermanfaat apabila sempit, betapa nikmat muda itu sangat lah beharga apabila telah tua, betapa nikmat hidup sebelum mati itu amat di syukuri dan nikmat sihat itu sangatlah dihargai apabila sakit dialami..


Waktu hidup, waktu sihat dan lapang inilah yang sepatutnya dimanfaatkan dalam mencari sebuah keredhaan Allah.. Bukan meningkatkan iman semata2, tetapi erti sebuah perjuangan dalam mengisi bekalan yang kosong untuk kehidupan akhirat.. ape kah yang bakal diisi didalam bekalan yang kosong itu jika tiada langsung perjuangan.. ape kah yng mampu dijawab jika ditanya “mana bekalan perjuanganmu untuk mendapat akhirat yang indah?” sudah pasti tidak mampu untuk ku menjawabnya..


Waktu lapang ku, ku bazirkan masa dengan perkara yang tidak sepaptutnya, dan waktu sihat ku, sering mengeluh terlalu banyak tanggungjawab.. tiada masa untuk rehat, mane nak letak stadi, gerak kerja, keluarga, dan sebagainya. akhirnya Allah benar2 mendengar dan menerima rungutan ku seorang hamba yang tidak pernah reti mensyukuri nikmat perjuangan itu, maka, Dia benar2 memberi waktu rehat itu kepada ku.. ditarik nikmat sihat yang sebelum ini membenarkan fizikal ku untuk bergerak pantas memenuhi erti perjuangan.. dan kini,saat sahabat2 berkorban masa dan tenaga, aku hanya mampu melihat, mendengar dan memerhati.



rasa tidak mampu untuk turut bersama. berkorban masa dan tenaga seperti sebelumnya.
Naik dan turun tangga sahaja dah cukup untuk ku menahan kesakitan dan membuat airmata ini bergenang di kelopak mata..bagaimana untukku terus bersama sahabat2.. rukuk dan sujud ku sahaja dah cukup membuat diri ini menahan perit..bagaimana untukku mampu sertai mereka..


Betapa aku merasai sebuah penyesalan itu yang mungkin tidak mampu untuk ku membalikkan kembali masa itu.. setelah ujian demi ujian Allah beri, baru kusedari, segalanya untuk menyedarkan diri yang leka ini.. mugkin kerana diri ini, Allah jdikan abah sebagai wasilah untuk menegur, dan kini, diri ini sendiri yang menjadi wasilah sebuah teguran yang cukup halus..
”Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (10) (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.(11)” (asSoff : 10 -11

Hayati ayat2 cinta dari Allah khusus untuk hambaNya ini.. Jangan sombong. Allah dah sedia membuka ruang.. manfaatkan segala peluang dengan bersungguh sebelum segalanya Allah tarik kembali.. Betapi hanya satu penyesalan yang akan kita rasai..
WaAllahua’lam..

Read more...

Monday, 7 February 2011

Untuk abah tercinta..

Ketika berjauhan
Masihku rasa hangat kasihmu ayah
Betapaku rindukan redup wajahmu
Hadir menemaniku



Terbayang ketenangan
Yang selalu kau pamerkan
Bagaikan tiada keresahan



Walau hatimu sering terluka
Tika diriku terlanjur kata



Tak pernah sekali kau tinggalkan
Diriku sendirian
Ketika ku dalam kedukaan
Kau mendakap penuh pengertian



Di saat diriku kehampaan
Kau setia mengajarku
Erti kekuatan



Terpancar kebanggaan
Dalam senyummu
Melihatku berjaya
Bilaku kegagalan
Tak kau biarkan
Aku terus kecewa



Dengan kata azimat
Engkau nyalakan semangat
Restu dan doa kau iringkan



Terbayang ketenangan
Yang selalu kau pamerkan
Bagaikan tiada keresahan



Tak dapatku bayangkan
Hidupku ayah
Tanpa engkau di sisi
Semua kasih sayang
Yang kau curahkan
Tersemat di hati

Read more...

...Kematian semakin menghampiri...

Lilypie Kids Birthday tickers

...Something Important...

Lilypie Angel and Memorial tickers

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP